Terima kasih atas kunjungan anda di TEGAS.CO
Home > Hiburan > Teater IPNU-IPPNU Jepang Semarakkan Panggung Gebyar Muharram

Teater IPNU-IPPNU Jepang Semarakkan Panggung Gebyar Muharram

Teater IPNU-IPPNU Jepang Semarakkan Panggung Gebyar Muharram
Penampilan Teater IPNU-IPPNU Jepang Semarakkan Panggung Gebyar Muharram

tegas.co., KUDUS – Dalam rangka parade Gebyar Suro XVIII 1440 H, yang diadakan oleh Jamiyyah Manaqib Jawahirul Ma’ani, Desa Jepang Pakis, Kecamatan Jati, Kabupaten Kudus, Teater dan Akustik IPNU-IPPNU Jepang diundang secara khusus untuk isi panggung pentas seni, Jumat malam 14/09.

Muhammad Yarfa’, mengatakan, kegiatan ini merupakan ajang tahunan yang diselenggarakan oleh Jamiyyah Manaqib Jawahirul Ma’ani Desa Jepang Pakis yang dulu digagas oleh Almarhum KH. Maslah./

“Pimpinan dari Jam’iyyah Manaqib tersendiri, hingga sekarang masih dibudayakan,”Jelas Yarfa kepada wartawa tegas.co.

Biasanya tambah Yarfa,puncaknya adalah pengajian menyambut Tahun Baru Muharram, tapi tahun ini berbeda dengan tahun-tahun sebelumnya, setelah pengajian diawal, baru ada stand bazzar dan panggung seni selama lima hari, berlangsung dari bakda asar hingga malam.

Yarfa’, begitu demisioner IPNU Jepang Pakis disapa, ia juga memberikan apresiasi dan respon yang begitu apik pada pementasan dari IPNU-IPPNU Jepang, baik teater maupun akustik pada malam hari ini. Mereka mampu berkarya dengan baik.

Diawali oleh mimpi akustik yang terlebih dulu menunjukkan performnya, dengan tiga buah lagu yang dibawakan begitu menarik perhatian para pengunjung, tak ayal, ratusan orang memadati depan panggung untuk melihat penampilan mereka.

Tak sebatas menghibur dengan akustik islami, Teater Gapura Langit-pun membius penonton dengan penampilan yang mereka suguhkan.

Mengangkat Teater Komedi yang meliputi ‘Hiruk pikuk dunia santri’. Pertunjukan itu menceritaka bagaimana santri menerapkan hasil dari menimba ilmu di Pesantren, ceritanya, walaupun tergolong dari kalangan santri yang biasa, namun, dengan takdhimnya pada kiai, santri tersebut bermanfaat bagi masyarakat.

“Pertunjukan di desain dengan selingan komedi santri yang mengocak perut para penonton, memberikan hiburan yang menarik juga memberi pesan yang begitu baik kepada masyarakat,”terang Lina, salah satu pengunjung.

REPORTER: FAKHRUDIN

PUBLISHER: T I M

Top