Example floating
Example floating
Berita UtamaKendari

Nama Kesatuan Dicatut oleh Oknum, Korem 143 HO Pastikan Tak Ada Penutupan Jetty di Konut

×

Nama Kesatuan Dicatut oleh Oknum, Korem 143 HO Pastikan Tak Ada Penutupan Jetty di Konut

Sebarkan artikel ini
Plh Kapenrem 143 HO tegaskan bahwa tidak ada penutupan jetty di Blok Marombo, Konut oleh aparat TNI AD. dok: istimewa

TEGAS.CO,. KENDARI – Korem 143 Halu Oleo (HO) memberikan klarifikasi terkait informasi penghentian sementara operasional sejumlah jetty di Konawe Utara (Konut) oleh oknum yang mengaku sebagai anggota TNI AD.

Pelaksana harian (Plh) Kapenrem 143 HO, Lettu Inf Rusmin Ismail menegaskan bahwa tidak ada penutupan jetty yang dilakukan oleh aparat TNI AD di sembilan Jetty yang berada di Marombo, Konut seperti yang diberitakan beberapa media massa daring, Sabtu, (20/5).

Salam Sahadia calon Bupati Butur 2024

Menurut Rusmin, langkah yang diambil oleh TNI hanyalah turun ke lokasi pertambangan untuk mencari oknum-oknum yang selama ini mengatasnamakan Danrem 143 HO dalam setiap aktivitas pertambangan di Konut.

Dikatakannya, TNI dengan tegas menyatakan bahwa tidak ada penutupan atau penghentian aktivitas di sembilan jetty tersebut, dan aktivitasnya tetap berlangsung seperti biasa.

“TNI akan terus melaksanakan pengawasan ketat terhadap aktivitas pertambangan di Konawe Utara dengan tujuan untuk memastikan bahwa semua kegiatan berlangsung sesuai dengan ketentuan yang berlaku dan tidak melibatkan oknum yang tidak bertanggung jawab,” tegasnya.

Rusmin mengimbau kepada seluruh pihak yang terlibat dalam industri pertambangan di Konut untuk bekerjasama dengan aparat TNI dalam menjaga keamanan dan ketertiban serta memastikan keberlanjutan operasional yang terkendali.

Kepala Seksi Teritorial Korem 143 HO Letkol Tambo Hale Wulaa juga membantah adanya penutupan jetty oleh anggota TNI di Blok Marombo tersebut.

“Jetty dibuka, kami tidak pernah menutup. Saat ini pihak TNI tidak pernah menutup pihak jetty, jadi silahkan masyarakat bekerja,” kata Wulaa.

Terkait tuntutan massa aksi untuk bertemu Danrem, Wulaa mengatakan akan menjadwalkannya setelah Danrem tiba di Kota Kendari.

“Untuk pertemuan Danrem akan diwadahi ketika Danrem sudah pulang. Pertemuannya hari ini ditunda karena Danrem lagi tidak di tempat,” tutupnya

Example 120x600