oleh

China Mengesahkan Hukum yang Membiarkan Penjaga Pantai Menggunakan Kekuatan terhadap Kapal Asing

Iklan BPD
China Mengesahkan Hukum yang Membiarkan Penjaga Pantai Menggunakan Kekuatan terhadap Kapal Asing
Sebuah kapal Penjaga Pantai China mencoba memblokir kapal pemerintah Filipina di dekat Second Thomas Shoal di Laut China Selatan, 29 Maret 2014.
AP

TEGAS.CO., INTERNASIONAL – China mengesahkan undang-undang baru pada hari Jumat yang memberikan lebih banyak kelonggaran bagi penjaga pantainya untuk menegaskan klaim China di Laut China Selatan yang diperebutkan dan mengizinkan penggunaan kekuatan terhadap kapal asing.

Kongres Rakyat Nasional mengesahkan Hukum Penjaga Pantai Republik Rakyat Tiongkok untuk membantu Penjaga Pantai Tiongkok mempertahankan “kedaulatan nasional, keamanan, dan hak serta kepentingan maritim”.

Sejak didirikan pada 2013, CCG telah beroperasi melintasi Laut China Selatan, yang merupakan situs klaim maritim dan teritorial yang tumpang tindih antara China, Filipina, Vietnam, Taiwan, Malaysia, dan Brunei. Pada 2018, CCG dipindahkan dari Administrasi Kelautan Negara ke Polisi Bersenjata Rakyat, menjadikannya bagian dari militer Tiongkok.

CCG sudah memiliki reputasi untuk menghadapi dan terkadang bentrok dengan kapal penangkap ikan dan kapal lain dari negara tetangga di perairan yang diperebutkan di Laut China Selatan, yang diklaim oleh Beijing untuk dirinya sendiri.

Analis melihat undang-undang baru tersebut sebagai upaya untuk memberikan dasar untuk meningkatkan perilaku tegas CCG di Laut Cina Selatan. Carl Thayer, seorang profesor emeritus di Universitas New South Wales, mengatakan kepada Radio Free Asia (RFA) bahwa “China hanya mencoba mendandani apa pun yang dilakukannya dan mengatakan ‘Hukum kami menutupinya.'”

BenarNews berafiliasi dengan RFA.

Pasal 22 undang-undang baru memberi wewenang kepada CCG untuk “mengambil semua tindakan yang diperlukan termasuk penggunaan senjata untuk menghentikan pelanggaran dan menghilangkan bahaya” ketika “organisasi dan individu asing” melanggar “kedaulatan nasional, hak kedaulatan, dan yurisdiksi China.”

Pasal 47 mengizinkan personel penjaga pantai untuk menggunakan senjata genggam ketika kapal asing menolak perintah dari CCG dan tindakan penghentian lainnya gagal.

Pasal 20 mengizinkan penjaga pantai untuk menghentikan negara asing dari “membangun gedung, struktur, dan mendirikan semua jenis instalasi tetap atau terapung” di “perairan yurisdiksi” China atau di pulau dan terumbu karang yang diklaim oleh China. Ini juga memberi wewenang kepada CCG untuk menghancurkan struktur ini.

Pasal lain dalam undang-undang tersebut memberi CCG hak untuk melacak dan memantau kapal asing di perairan yurisdiksi Tiongkok, menahan atau secara paksa memindahkan kapal asing yang beroperasi di laut teritorial Tiongkok, dan secara paksa mengusir kapal militer atau pemerintah asing dari perairan yurisdiksi.

Bagian lain mengizinkan personel CCG untuk menggunakan senjata yang melintasi kapal, senjata udara, dan senjata genggam dalam operasi anti-terorisme, selama “insiden kekerasan serius”, dan saat kapal dan pesawat CCG diserang dengan “senjata atau cara kekerasan lainnya”.

Data dari China Power Project, sebuah program dari think-tank Center for Strategic and International Studies di Washington menunjukkan bahwa kapal CCG dan kapal penegak hukum maritim China lainnya terlibat dalam sebagian besar insiden besar di Laut China Selatan.

Investigasi Radio Free Asia sebelumnya menemukan bahwa kapal CCG bekerja dengan milisi maritim China untuk mempertahankan keberadaannya secara terus menerus di wilayah yang diperebutkan.

Undang-Undang Penjaga Pantai akan mulai berlaku pada 1 Februari 2021.

Tidak ada reaksi langsung dari pemerintah tetangga terhadap pengesahan undang-undang tersebut pada hari Jumat. Tetapi kemungkinan akan meningkatkan kekhawatiran bahwa China dapat menggunakan kekuatan di perairan yang disengketakan. Negara-negara pesisir menangkap Laut Cina Selatan secara intensif dan melakukan eksplorasi minyak dan gas di sana.

Sumber: https://www.benarnews.org/

PUBLISHER: MAS’UD tegas.co

Komentar

Iklan Kominfo Sultra