oleh

Polisi Membunuh 5 Tersangka Militan terkait ISIS

Iklan BPD
Polisi Membunuh 5 Tersangka Militan terkait ISIS
Foto yang dirilis oleh polisi setempat ini menunjukkan amunisi untuk peluncur granat yang ditemukan selama penggerebekan di tempat persembunyian militan pro-ISIS di Polomolok, Filipina, 21 Januari 2021.
Handout / Polomolok Polisi

TEGAS.CO., INTERNASIONAL – Lima tersangka anggota kelompok militan Filipina yang terkait dengan ISIS, termasuk seorang letnan senior pemimpinnya, tewas dalam serangan terpisah oleh pasukan keamanan pemerintah di Filipina selatan pada Kamis, kata polisi.

Salah satu tersangka Ansar al-Khilafah Filipina (AKP), yang diidentifikasi sebagai Kamarudin Sante, 43, tewas dalam baku tembak dengan polisi saat ia menolak penangkapan selama operasi pagi hari di Polomolok, sebuah kota di provinsi Cotabato Selatan, kata pihak berwenang.

Sante (juga dikenal sebagai Abu), adalah letnan senior Mohammad Jaafar Maguid (alias Komandan Tokboy), pendiri dan pemimpin AKP Negara pro-Islam yang terbunuh pada tahun 2017.

“Kami membawanya ke rumah sakit tetapi dia dinyatakan meninggal saat tiba karena beberapa luka peluru,” kata Kapten Randy Apostol, wakil kepala polisi di Polomolok. Sebuah pistol, obat-obatan terlarang dan amunisi ditemukan dari tersangka, katanya.

Beberapa jam kemudian, empat anggota keluarga yang diduga bekerja dengan AKP tewas dalam operasi lain di kota T’boli – juga di Cotabato Selatan – kata polisi.

“Sasaran memiliki surat perintah penangkapan untuk pembunuhan, pembunuhan karena frustrasi, dan tuduhan penyerangan langsung,” kata Mayor Irish Hezron Parangan, kepala polisi setempat. Parangan mengidentifikasi tersangka lainnya yang terbunuh sebagai Saadin, Narjaid, Baharan, dan Morn. Berbagai senjata dan amunisi juga ditemukan dari mereka, kata pihak berwenang. Kantor Berita Filipina yang dikelola negara mengutip Parangan yang mengatakan bahwa baku tembak terjadi ketika tersangka menembaki petugas polisi dan tentara.

Pihak berwenang menyalahkan militan AKP atas serangan di Pulau Mindanao yang menewaskan dua warga sipil pada Agustus 2008, serta serangkaian perampokan dan kejahatan lainnya di wilayah tersebut.

Dia ditangkap pada Juli 2008, tetapi lolos dari penjara pada Maret 2010. Pada November 2015, Maguid berhasil melarikan diri lagi saat Marinir Filipina menggerebek sebuah kamp AKP di selatan.

Pada 2017, dia tewas dalam baku tembak dengan polisi yang melacaknya. Kelompok AKP berjanji setia kepada Negara Islam (ISIS) sebelum kematian Maguid, tetapi tidak mengirim pejuang untuk mengambil bagian dalam pengepungan berdarah di kota Marawi di Filipina selatan oleh militan pro-ISIS pada tahun 2017.

Serangan itu dipimpin oleh komandan Abu Sayyaf Isnilon Hapilon, yang saat itu adalah kepala cabang ISIS Filipina. Ratusan pejuang dari Timur Tengah dan Asia Tenggara mendukung pengambilalihan kota tersebut.

Hapilon terbunuh pada akhir pertempuran lima bulan di sana dengan pasukan pemerintah. Pengepungan itu menandai pertama kalinya militan terkait ISIS mengambil alih sebuah kota di Asia Tenggara.

Richel V. Umel berkontribusi pada laporan ini dari Iligan City, Filipina.

Sumber: https://www.benarnews.org/

PUBLISHER: MAS’UD tegas.co

Komentar

Iklan Kominfo Sultra