Example floating
Example floating
BaubauBeritaBerita UtamaSulawesi Tenggara

Dr Muh Rasman Siapkan Baubau Menjadi Penghubung Wilayah Pada RPJPD 2025-2045

161
×

Dr Muh Rasman Siapkan Baubau Menjadi Penghubung Wilayah Pada RPJPD 2025-2045

Sebarkan artikel ini
Dr Muh Rasman Siapkan Baubau Menjadi Penghubung Wilayah Pada RPJPD 2025-2045
Foto Bersama

TEGAS.CO,. BAUBAU – Pj Wali Kota Baubau Dr Muh Rasman Manafi, SP, M.Si saat membuka forum konsultasi publik Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJP) Kota Baubau 2025-2045 dan Rencana Kerja Perangkat Daerah (RKPD) tahun 2025 di aula kantor Wali Kota Baubau Palagimata, Rabu (7/2/2024).

Rasman mengungkapkan, akan lebih mengedepankan Kota Baubau sebagai penghubung wilayah bukan sebagai wilayah produksi.

Sebagai wilayah penghubung, Kota Baubau adalah wilayah kota yang sektornya utamanya adalah jasa termasuk sektor penggeraknya adalah jasa. Sedangkan, sektor primernya yakni sektor produksi itu ada di wilayah sekitar.

Menurut orang nomor satu di Kota Baubau ini, karena Kota Baubau sebagai penghubung, maka narasi yang digunakan adalah kata Hak. Kata Hak kalau dibuka di kamus itu lebih pada cerita tentang definisi suatu perangkat atau alat maupun ruang yang menjadi penghubung antar 2 komponen minimal.

Kota Baubau sebagai dipahami tidak hanya menghubungkan wilayah timur dan barat Indonesia. Tetapi, juga menghubungkan antara Sulawesi Tenggara, daratan dan Sulawesi Tenggara Kepulauan juga menghubungkan antara wilayah Buton yang dulunya sebagai satu Kabupaten menjadi 2 wilayah yang hari ini menjadi Kabupaten Buton Tengah, Buton Selatan, dan lainnya.

Dalam konteks sebagai hak dislot negara Kepulauan, Kota Baubau juga berperan sebagai penggerak, sebagai center yang berarti bisa berperan sebagai kutub yang menghubungkan 2 sisi dan juga menjadi peran media untuk ujung atau awal dari wilayah yang ada di sekitarnya. Akan tetapi, kalau dalam konteks melalui Sulawesi, Indonesia timur, bahkan yang lebih luas, Baubau menjadi salah satu titik Hak. “Kenapa narasi maritim saya ajukan sekali lagi, Baubau adalah wilayah yang dominan digerakkan oleh sektor-sektor maritim,” ujarnya.

Sementara itu, terkait statement SDM unggul, Pj Wali Kota Baubau Dr Muh Rasman Manafi kurang setuju. Pasalnya, banyak riset yang menunjukkan bahwa SDM unggul selalu di terjemahkan sebagai orang yang hebat, kuat, sehat. Akan tetapi, kalau hal ini diadopsi residensi wilayah ekosistem dan daya adaptasi lainya maka manusia yang unggul itu sesungguhnya di ukur dari kemampuan untuk beradaptasi dari zaman ke zaman, dari wilayah ke wilayah.

“Itulah manusia unggul, kalau dia kuat sehat tapi tidak punya adaptasi dia akan tertinggal. Banyak wilayah-wilayah yang memiliki teknologi, memiliki SDM yang banyak dan kuat tetapi kemampuan adaptasinya lemah dan dia kalah. Jadi hemat saya SDM yang akan kita bangun dia memiliki adaptasi yang kuat,” tutupnya.

 

Laporan : JSR

Editor : Dion Pramono

Terima kasih

error: Jangan copy kerjamu bos