oleh

HUT Sultra ke-55: Spirit of Southeast Sulawesi

Karnaval Tenun Sultra
Parade Budaya dalam Karnaval Tenun Sultra dalam rangka memeriahkan HUT Sultra ke-55. Foto: Masud/Tegas.co.

Sejak resmi menjadi daerah otonom pada 27 April 1964, Provinsi Sulawesi Tenggara terus berbenah, menapaki setiap anak tangga kemajuan.

Potensi sumberdaya alam yang melimpah adalah sumber kekuatan. Kekuatan yang menyimpan potensi pertanian, kelautan dan perikanan, serta pariwisata. Tentu saja termasuk mineral seperti tambang.

Iklan Mubar Iklan Mubar

Tetapi segala potensi itu tidak akan banyak berarti bila tak didukung sumberdaya manusia berkualitas, pemenfaatan teknologi dan inovasi. Sebab aspek ini adalah kendaraannya. Mengabaikannya sama saja membuat perjalanan akan terasa panjang dan melelahkan.

Perjalanan menapaki anak tangga bernama kemajuan itu akan menjadi tanggungjawab setiap pemimpin. Pun demikian dengan daerah yang menjuluki dirinya “Bumi Anoa” ini.

Sultra Ekspo

Gubernur Ali Mazi mengatakan perekonomian sultra akan memiliki landasan yang lebih kuat dengan strategi pemberdayaan dan pengembangan sumberdaya lokal yang unggul dan potensial.

Ekspo Sultra 2019
Pengunjung memadati arena Ekspo Sultra 2019 di Kawasan Tugu Persatuan Sultra, Kamis 25 April 2019. Foto: Masud/Tegas.co.

Sultra Ekspo 2019 bertujuan mengintegrasikan promosi dan informasi produk potensial dan unggulan serta jasa yang ada di sultra dengan masyarakat.

“Di era globalisasi ini kita menyadari tingginya persaingan dalam dunia usaha yang ketat, dan perunahan selera konsumen yang sangat cepat dan kian komplit,” katanya

Melalui sultra ekspo, kata Ali Mazi, pelaku usaha di sultra dapat kian memperluas jaringan usaha dan memanfaatkan teknologi informasi.

“kesuksesan pelaku usaha akan memberi dampak besar yang positif terhadap perekonomian daerah. Lapangan kerja akan terbuka luas dan dunia usaha juga akan ikut berkembang,” katanya.

Sejak iven Halo Sultra membumi, jajaran Pemerintah Provinsi Sultra khususnya Dinas Pariwisata Sultra juga menjadikan momentum hari jadi Provinsi Sulawesi Tenggara setiap tanggal 27 April dikemas dalam sebuah event pariwisata.

“Sejak itu, Dinas Pariwisata Provinsi bersama stakeholder terkait melakukan evaluasi pelaksanaan event setiap tahun untuk mengembangkan event ini sehingga memiliki dampak bagi pengembangan kepariwisataan di daerah ini,” kata Kepala Dinas Informasi dan Komunikasi Provinsi Sultra, Kusnadi.

Momentum HUT Sultra, kata mantan jurnalis ini, kemudian lebih dikenal sebagai ajang promosi Wisata dan Produk Unggulan seluruh daerah di Sultra. Kegiatan dipusatkan di tugu persatuan yang merupakan salah satu karya terbesar masa pemerintahan pertama gubernur Ali Mazi yang kini menjadi salah satu ikon Sulawesi Tenggara.

“Karena terus berkembang baik dari sisi inovasi, promosi dan dampak ekonomi, iven ini kemudian dilirik kementrian pariwisata. Belakangan ditetapkan sebagai salah satu bagian dari kalander pariwisata nasional,” urai mantan kepala pemberitaan RRI Sultra ini.

Karnaval Sultra Tenun

Pemerintah Provinsi Sulawesi Tenggara menyiapkan sejumlah kegiatan untuk memeriahkan Hari Ulang Tahun ke-55 Sultra yang dikemas dalam ajang ‘Halo Sultra’ di Kawasan Tugu Persatuan Kendari pada 23-27 April mendatang.

Karnaval Tenun Sultra

Salah satu peserta Karnaval Tenun Sultra 2019 memeragakan rancangan busana berbahan kain tenun lokal sultra. Foto: Masud/Tegas.co.

Kepala Dinas Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Sultra, Saharudin Nurdin, mengatakan kementerian Pariwisata mendukung penuh pagelaran Halo Sultra.

“Dua kegiatan utama yang kini jadi ikon iven wisata Sultra adalah Halo Sultra dan Karnaval Tenun. Acaranya semakin semarak dan pesertanya terus meningkat dari tahun ke tahun,” Kata Saharudin.

Pada HUT Sultra ke-55 kali ini, panitia mencatat setidaknya sebanyak 3.800 peserta ikut ambil bagian pada Karnaval Tenun Sultra 2019. Gerimis yang mengiringi parade peserta karnaval tak menyurutkan animo masyarakat untuk menyaksikan iven tahunan berskala nasional tersebut.

Karnaval tenun Sultra
Peserta dari Dinas Infokom Sultra memeriahkan Karnaval Tenun Sultra 2019. Foto: Masud/Tegas.co.

Peserta yang terdiri dari utusan organisasi perangkat daerah hingga perwakilan 17 Kabupaten/kota di Sultra menampilkan kreasi tenun dari rancangan putra-putri daerah lokal. Kemeriahan acara ini membuat gubernur Ali Mazi yang didampingi ketua Tim Penggerak PKK Sultra, Agista Aryani Ali Mazi, tak berhenti berdecak kagum.

“Tenun adalah salah satu kekayaan budaya yang merupakan warisan leluhur yang harus terus kita lestarikan. Bila kita promosikan terus menerus kita bisa bersaing dengan daerah lain yang lebih dahulu mengembangkannya. Ini juga akan memupuk rasa cinta anak-anak kita terhadap budaya kita sendiri,” pungkas Agista.

Halo Sultra dan Karnaval Tenun Sultra adalah perwujudan semangat membangun dan memajukan daerah Sulawesi Tenggara. Sejalan dengan tema yang diusung: Spirit of Southeast Sulawesi. Semangat Sulawesi Tenggara. (ADV)

TIM 

Komentar

Iklan Kominfo Sultra