Emak-emak Wakumoro Gotong Royong Blokir Jalan Raha-Lakapera

Iklan Wali Kota
Tampak Emak-emak Wakumoro Gotong Royong Blokir Jalan Raha-Lakapera

TEGAS.CO., MUNA – Masyarakat Desa Wakumoro-Laiba Kabupaten Muna provinsi Sulawesi Tenggara kembali melakukan blok kade jalan. Kamis (18/11/2021)

Uniknya, pemblokiran jalan penghubung 3 kabupaten itu, dimotori kalangan emak-emak dari desa setempat.

Iklan MNCTV
Iklan wali kota Kendari

Parahnya, tak hanya memasang penghalang di ruas jalan seperti biasanya, kali ini emak-emak di kabupaten penghasil jagung itu, bahkan nekad menebang pohon guna menutup akses jalanan.

Iklan Wali Kota

Tak kalah dengan para pria, ibu-ibu asal Muna itu bahkan lihai menggunakan kampak hingga gergaji mesin untuk melancarkan aksinya.

Hal demikian, dilakukan sebagai bentuk protes atas jalan di desanya, yang tak kunjung mendapat perbaikan dari pemerintah provinsi.

Wa Ode Sitti Nuriati warga Desa Wakumoro mengungkapkan keluh kesahnya akibat jalan yang puluhan tahun mengalami kerusakan dan belum di kerjakan

“Kami sebagai masyarakat Wakumoro sudah sangat resah dengan keadaan jalan yang sudah puluhan tahun belum di perbaiki, hanya janji-janji tapi tida ada realisasi.” Terangnya dihadapan wartawan tegas.co.

Nampak Emak-emak Menebang pohon Menggunakan Kampak

Ia juga mengancam bahwa pihaknya tidak akan pernah membuka pemblokiran jalan sampai ada kejelasan mengenai perbaikan jalan.

“Kami sebagai masyarakat sangat mengharapkan kejelasannya, kalau memang tidak ada kejelasan sampai kapanpun kami tidak akan buka pemblokiran jalan.” Tambahnya

Senada dengan hal itu, La Ode Kaslim selaku pemuda masyarakat desa wakumoro mengungkapkan rasa kekecewaannya sekaligus mempertanyakan anggaran yang seharusnya telah dialokasikan dalam perbaikan jalan

” Kami sudah sangat jenuh dengan pemerintah, ini sudah ada anggarannya kurang lebih 6 miliar rupiah, padahal tender sudah dimenangkan tapi sampai sekarang belum dikerja. Kami tidak menuntut banyak cukup perbaiki jalan ini.” Tegasnya.

Sebelumnya pemblokiran jalan telah 2 kali dilakukan sejak tahun 2021. Dari melakukan pemblokiran jalan dengan membuat beton di tengah jalan, menyandra kendaraan dinas, membuat parit memotong jalan, hingga terakhir menebang pohon guna menutupi ruas jalan.

B_Khan

Iklan Wali Kota
Iklan Wali Kota

Komentar

Iklan Wali Kota