Pimpinan dan segenap karyawan dan karyawati serta wartawan/kontributor se Sulawesi Tenggara turut berduka atas berpulangnya Sekertaris Daerah kabupaten Muna, Nurdin Pamone, di RS Awal Bros Makassar, semoga amal ibadahnya diterima disisi Allah Swt
IKLAN DUKA UCAPAN SEKDA MUNA

Pemkab Butur Benahi Kawasan Wisata Kuliner 

tegas.co., BUTON UTARA, SULTRA – Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Buton Utara (Butur) kembali menata kawasan wisata kuliner di Pantai Bone, Kecamatan Kulisusu mendapat respon yang baik dan akan diusulkan dalam APBD 2019.

Bupati Butur Abu Hasan mengatakan, kawasan kuliner itu sudah menjadi ikon daerah, sehingga pemerintah daerah akan hadir memberikan perhatian khusus untuk kawasan tersebut.

Ketua DPC PDI – P Butur ini menegaskan, penataan kawasan ini harus dilakukan koordinasi lintas sektor.

“Misalnya Dinas PU (Pekerjaan Umum) akan tata ulang jalanannya. Karena orang juga mau berkunjung harus nyaman. Tapi kalau jalanannya sempit, pasti tidak aman,”ungkap Abu Hasan didampingi Kadis Kelautan dan Perikanan (DKP) LM Karya Jaya Hasan di Pantai Bone, Selasa 19 Maret 2019.

Abu Hasan menyadari, kawasan wisata kuliner itu sangat sempit. Namun dia menolak melakukan reklamasi untuk menambah luas kawasan karena dapat merusak lingkungan.

“Tapi kalau untuk melakukan revitalisasi (penataan) yang ada ini, ini saya kira harus kita lakukan, sehingga orang-orang yang berkunjung nyaman,”ungkapnya.

Dia berharap, seluruh Organisasi Perangkat Daerah (OPD) terkait bisa hadir dan ikut memikirkan kawasan wisata kuliner ini. Baik itu Dinas Pariwisata, Dinas Kelautan dan Perikanan serta Dinas Kesehatan, sehingga kawasan kuliner ini bisa dipikirkan secara bersama-sama dan paripurna.

“Nanti suatu saat saya akan mengundang rapat (lintas OPD) untuk membahas khusus,  karena mau tidak mau ini (Kawasan Wisata Kuliner) sudah menjadi ikon Buton Utara. Jadi, tidak boleh tidak harus dibenahi, baik fisiknya maupun manajemen pengelolaannya, sehingga orang nyaman,”tegasnya.

“Karena misalnya begini, orang makan kalau mandi asap tidak akan nyaman. Bagaimana caranya ini harus dipikirkan secara bersama-sama,” jelasnya.

Selain itu, lanjut dia, teknik pembakaran ikan yang dilakukan oleh para pedagang harus lebih baik.

“Tungkunya ini sebenarnya kalau mau lebih higienis lagi harus dikasih naik lagi, sehingga mereka membakar sambil berdiri. Tidak membakar sambil duduk. Setengah mati ibu-ibu yang membakar,”paparnya.

Intinya, lanjut Abu Hasan, kawasan wisata kuliner akan mendapat perhatian serius dari pemerintah daerah. Semua OPD teknis harus hadir dan memberikan solusi.

“Karena ini sudah menjadi ikon daerah dan sudah dikenal dimana-mana,” tambahnya.

Selama ini, terang Abu Hasan, tamu-tamu yang berkunjung di Kabupaten Butur, selalu menyempatkan diri hadir di kawasan wisata kuliner ini. Pasalnya, tidak semua daerah memiliki kawasan seperti itu.

“Tidak semua daerah punya lokasi yang alamiah muncul seperti ini. Beda kalau direkayasa, beda kalau buatan manusia. Ini gabungan pola kultur masyarakat dengan pola pasar tradisonal dan pasar modern digabungkan,”ujarnya.

REPORTER: S Y P

PUBLISHER: MAS’UD

Advertisements
Iklan HUT Bhayangkara Sutan Raja Hotla Kolaka
Iklan DISkomimfo HUT Antam
Iklan HUT MUNA ke 60
Iklan Kominfo Sultra HUT Bhayangkar
IKLAN DUKA IBU AGISTA ARIANY
Iklan HUT Bhayangkara ke 73 Kota Kendari
Iklan HUT Bhayangkara DPRD Butur
Iklan HUT Bhayangkar Butur
Iklan DPR Butur HUT Bhayangkara
Iklan DUka DISkominfo Prov Sultra
Iklan Pemda Butur HUT Butur ke 12
Iklan DPRD HUT Butur
Iklan HUT Bhayangkara Antam
Iklan HUT Bhayangkara Buteng
Hub (i) kami disini
error: Content is protected !!